Thursday, April 18, 2013

Pengalaman Ber-ASIP-ria


Saya ingin berbagi pengalaman dengan para pejuang ASI yang bekerja dan tetap bersemangat memberikan ASI (hugs mom :)). Jadi ya saya juga seorang pekerja kantoran yang meninggalkan anak saya di rumah bersama pengasuhnya (kakak iting) selama kurleb 9 jam perhari. Otomatis dong ya selama waktu-waktu tidak bertemu anak saya itu saya sudah pasti memompa ASI untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh buat Leon. Nah kali ini saya ingin me-review pengalaman saya pribadi setelah ber-pumping-ria dan marmet selama kurleb 8 bulan. Here we go.... (make ikat kepala biar makin semangat!!! *apasih??)

1. Medela Minel (Mini Elektrik)

Ini nih pompa ASI yang pertama kali saya pakai ketika selesai melahirkan dan ASI belum keluar ditambah  Leon masuk ICU karena alergi susu formula (nanti saya ceritain ya...). Selama 3 hari pertama saya memakai pompa ASI ini dan di hari ketiga ASI saya keluar (hore...sujud syukur). Jadilah saya menganggap pompa ASI ini canggih banget, ya eyalah tarikannya oke, gak bikin sakit puting kita terus gampang mancing LDR. Begitu pulang dari rumah sakit langsung saya keliling medan dengan kondisi baru selesai operasi (hiii...jangan dibayangin deh gimana sakitnya, langsung keinget dosa-dosa sama mama :)) nyari pompa ASI ini karena Leon belom pulang ke rumah.Iya Leon masih di rumah sakit :(. Selama kurleb 9 hari pertama cuman mompa make ini ajah dan dapetnya lumayan low...cuman kekurangannya ya..karena waktu itu saya tidak menyusui langsung, jadinya pompa ini betul2 di-bully per 2-3 jam akibatnya??? IYAH sodara-sodara JEBOL!!!he55x....So untuk mama-mama yang kira-kira bakalan sering make dan durasinya lumayan lama, disarankan untuk menginvestasi BP (Breastpump) yang lebih tahan dari minel ini :). O iya harga minel ini
around 750-900k ya...

2. Pigeon Manual BP

Ini BP kedua yang saya pakai karena saat itu ingin mencoba yang manual, dan hasilnya...errr sekali pakai aja soalnya sakit....puting sampai lecet :(. Mungkin juga hal ini terjadi karena saya terlalu memaksa pumping ya...soalnya gak keluar apa-apa, netespun enggak, untungnya waktu sakit langsung saya hentikan karena takut puting berdarah :). So far yang saya lihat yah...banyak teman-teman yang nyaman dengan Pigeon ini jadi mungkin di saya yang kurang cocok. Dengan harga sekitar 325-350k BP ini sudah bisa dibawa pulang ke rumah :)

3. Unimom Allegro

Karena ketidakpuasan saya dengan 2 pompa sebelumnya dan keinginan untuk power pumping dan kejar-kejaran sama stok sebelum masuk kantor, dimulailah pencarian saya dengan BP dan diputuskan untuk membeli di Gerai Laktasi. Mba Diannya baik banget lho orangnya, sabar, dan selalu membalas semua pertanyaan saya (kok jadi curhat :)). Saya membeli unimom Allegro baru alias si white pinky itu dengan harga sekitar 900k include ongkir. Kesan Pertama begitu menggoda...tsaahhhh....ha55x....enak BPnya,cepat mancing LDRnya dan sparepartnya gak banyak. Kekurangannya cuman di bantalannya itu yang gak fit ke corong akibatnya ASI rembes :( untuk saya yang ASInya pas-pasan, hua55x...nangis-nangis bombaylah. o iya BP ini bisa dibuat jadi dobel pumping lho dengan membeli sparepart tambahannya sekitar 235k.

4. Avent Manual

Jadi ya,karena teracuni dengan dobel pumping yang katanya bisa naikin produksi ASI saya pun ikat kepala memutuskan membeli 1 lagi BP manual yang bisa dibuat dobel pumping sama unimom, lho kenapa gak beli sparepart tambahannya ajah? dulu pertama kali keluar belom ada, sementara kondisi ASIP saya kritis bin menkhawatirkan. Saya beli lagi di gerai laktasi, mba Diannya sampai khawatir dan SMS "dicoba dulu Allegronya mba,mungkin belum penyesuaian ajah", tapi saya tetap keukeuh mau beli saya bilang ajah "iya mba untuk power pumping". Kalo dipikir-pikir kan gak ada ruginya yah buat mba Dian, tapi sekali lagi saya bilang, orangnya emang baik :hugsMbaDian :). Jadilah Avent Manual datang ketangan saya dan sampai usia Leon 6,5 bulan, inilah BP yang masih saya pakai kalo menyusui disambi pumping, hisapannya kuat tapi gak bikin sakit PD, kemudian karena manual kita bisa menyesuaikan kecepatan apalagi ketika menyusui gampang banget LDR jadinya sesi pumping bisa cepat selesai. Sekarang Avent manualnya udah dipensiunkan karena saya sudah mahir memerah dengan tangan sambil menyusui Leon. O iya harga BP ini around 550-700k ya.

5. Marmet a.k.a Memerah Dengan Tangan

Sejak kapan saya tahu marmet? Sejak Leon lahiran saya udah gape marmet. Kenapa enggak marmet ajah? Karena saya pengen powerpumping mengingat ASI saya cenderung kurang diakibatkan kejadian diluar dugaan/kejadian luarbiasa (akan diceritakan di cerita berbeda ya). Yes, saya cinta marmet, dan saya berterimakasih sama penemu metode marmet ini, jadi ya moms mau semahal apapun BP kita, gak ada yang bisa ngalahin memerah dengan tangan (ajaib banget kan ciptaan Tuhan itu :)). Saya full marmet di kantor sejak usia Leon 3,5 bulan dan diusia Leon 6,5m sampai hari ini (7m28d) saya full marmet baik di rumah maupun di kantor. Dengan marmet saya bisa mengumpulkan ASIP 1 freezer sesak..tsahh....sombong (lempar duit,hi55x...). Apa kelebihan marmet? Praktis.Ekonomis. Prinsipnya sama dengan bayi menyusui.Gak Perlu waktu lama.Sangat bagus bagi yang ingin power pumping.Tidak merusak Payudara ibu.Mengandalkan jari sebagai indera perasa sehingga bisa mengetahui kondisi payudara kosong/tidak.Dan terakhir ketika BP sudah tidak bisa mengosongkan,voila...silahkan marmet,pasti kosong :). Apa kekurangannya?? PEGAL sodarah-sodarah, tapi kalau lama-lama dibiasain jadi lebih nyaman dengan ini.

Itulah sedikit review saya tentang dunia per-ASIP-an saya dimulai dari Leon lahir sampai hari ini dan saya jatuh cintrong berat sama Marmet :) *ketjupp.ketjupp.ketjuppp (Lebay... :))

10 comments:

  1. Mam, gmn caranya berhasil mengosongkan PD dgn marmet? Saya gagal melulu klo marmet. Yg saya rasain adalah hslnya sedikit n memerahnya ribet krn PD jd licin kena asi

    ReplyDelete
  2. Memang marmet itu harus dipelajari dan untuk mahir memerlukan waktu moms :)

    Dengan marmet mengosongkan payudara lebih cepat dan lebih banyak hasil yang didapat. Memang awal2 akan licin dan berlepotan namun lama2 akan pintar sendiri dan merasa makai pompa asi merepotkan :)

    ReplyDelete
  3. mbak kalo marmet wadahnya pakai apa ya?botol kah?kok saya sering belepotan dan muncrat muncrat ya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai mangkok bisa, botol yang lehernya besar bisa, gelas tupperware bisa, apa aja bisa kok...cuman kalo pake botol leher kecil emang suka muncrat-muncrat :)

      Delete
  4. Cara marmet gimana sih bund?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mama. boleh liat link ini ya

      http://duniasehat.net/2014/02/18/memerah-asi-dengan-tangan/

      semoga bermanfaat :)

      Delete
  5. Mbak kalu BP nya g dipake lagi ada niat buat jual gak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai... maaf ya, pompa asi nya g ada saya jual :)

      Delete
  6. Bun aku pakai avent manual juga tapi kok asi yg didapet dikit yaa, trus kadang habis pompa malah sakit.

    mau marmetan belum bisa aja jadinya aku stres hasil marmet dikit mana lama.
    buat lihai marmetan berapa lama bun prosesnya?
    soalnya aku pas cuti 3 bulan gak sempet pumping dan perah:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Kenal..Ibu pumping dapetnya berapa ya sehingga bilang sedikit dan usia anak ibu skrg berapa?

      terimakasih

      Delete