Friday, January 3, 2014

Too Much "Jealous" will Kill You

Eh ciye judulnya serius amat ya, semacam judul filem atau pelem yang kira-kira jalan ceritanya bakalan melodarama gitu...hihhihi :p

Dari pembukaannya aja kelihatan kalau ini gak jelas bakalan menceritakan apaan yak, tenang ajah saya udah punya garis besar apa yang mau ditulis namun belum tau endingnya mau gimana..... :krik..krik..krik...

Jadi sebenarnya saya sedang iri dengan rumput tetangga, uhuk...tetangga yang mana nih? banyak kakak....
sampe-sampe bertanya sama diri sendiri, ih kok bisa sih dia begini, kok bisa sih dia begitu, ih kok kalo nyeritain segala sesuatu sepertinya hidupnya perfect banget sih, itu emang gak pernah ada masalahnya ya??

Dan semuanya bermula dari blogwalking dan melihat-lihat forum bu-ibu....tarararararara.......

Memang yah kita gak bisa bilang si A, si B, atau si C pamer kalau yang diceritainnya hal-hal yang menurutnya sederhana dan apa adanya kondisi dia, semisal tiap libur selalu ke Luar Negeri tanpa peduli berapa biayanya *keplak...hehhehehe
Jadi hal-hal biasa dalam pandangan seseorang bisa menjadi luar biasa dalam pandangan orang a.k.a dianggap sok pamer kertika yang membaca atau meresponi adalah orang-orang yang belum/tidak pernah merasa seperti dirinya (itu akuh..itu akuh.....*acung tangan tinggi-tinggi).

Ehm jadi ceritanya saya sedang berada di titik terendah hidup saya karena saya meratapi diri sendiri, kenapa saya berkata seperti itu? Ya iyalah, haram hukumnya meratapi diri sendiri, wong hidup itu anugerah dan sudah sepantasnya saya mensyukuri anugrah itu kok jadi saya mengeluh sama hidup saya. Mengeluh karena utang sejak mulai menikah (iye ngaku saya nikah berhutang dulu di bank, soalnya SK PNS suami laku buat berutang, hehehehe) sampe sekarang bukan berkurang malah bertambah karena diperpanjang, ngeluh karena untuk beli rumah harus ngesot-ngesot dan menambah utang lagi di bank (iya...iya..SK-nya masih tetap aja laku), ngeluh karena ini badan kagak bisa turun-turun semenjak lahiran malah mau balik lagi ke kondisi hamil tua (tutup muka pake handuk besar), ngeluh karena akibat utang yang banyak uang bulanan untuk rumah jadi pas-pasan sehingga harus benar-benar pandai mengatur supaya pas sampai akhir bulan kalo enggak bisa-bisa pertengahan bulan udah mulai puasa, ngeluh karena capek banget setiap hari dengan kerjaan dan rutinitas harian sehingga beristirahatpun kurang, dan ngeluh karena rumah kosong melompom akibat selesai membeli rumah gak punya duit untuk beli perlengkapan dalam rumah (hahahhaha, mengerikan kalo yang ini), dan sebagainya yang kalo ditulis satu-satu bakalan buat yang baca pusing, hehehhehe.....

Dalam keluhan-keluhan itu mulailah eike dengan kurang ajarnya membandingkan hidup dengan orang-orang lain yang sepertinya baik-baik saja dan oke-oke saja dengan kehidupannya. Ih enka banget ya dia sepertinya oke banget, seneng banget dengan hidupnya, dan menikmati banget dunia kerjanya. Ih kok aku bisa seperti ini ya, dan akhirnya terus-terusan meratap dan terpojok dalam kondisi merasa hidup sangat tidak adil dan membenci si subjek sempurna tadi padahal dia nggak punya kesalahan apa-apa... -_________-

Menyedihkan sekali nasib saya ya...Padahal jangan-jangan gini-gini ada juga yang ngiri dengan hidup saya (asyik....langsung lempar duit,hihihi), ada juga yang merasa saya beruntung, ada juga yang mengagumi saya (tolong cepat-cepat tutup mata saya biar gak bisa meneruskan kenarsisan saya ini, hahahaha). Nah akhirnya dalam kegalauan saya yang udah mau selesai ini saya memutuskan untuk gak mau galau lagi, ngapain...hidup terlalu sempurna untuk dikeluhkan dan hidup seharusnya disingkapi dengan jiwa besar dan penerimaan bahwa setiap hal yang terjadi dalam diri kita, baik atau buruk mendatangkan kebaikan bagi orang-orang yang percaya pada rancangan dan pengasihan-Nya. Dan pada akhirnya sungguh saya ingin mengingatkan pada siapapun, hindari "Jeaolus" coz too much jealous will kill you :)

No comments:

Post a Comment