Saturday, March 29, 2014

Surat Sakti Pembawa Galau

Hari jumat kemarin ssperti biasa saya kuliah, saat sampai kampus ternyata ruangan kelasnya kosong, ini ingatan saya yang makin menurun atau hanya terjadi pemindahan ruang kuliah ya...ddngan langkah gontai saya berjalan menuju ruang sekretariat untuk memeriksa jadwal hari itu. Beruntung ruang tersebut agak sepi sehingga saya langsung bisa melihat jadwal hari itu, yep sektika mtas saya tertumbuk pada tulisan Pengantar Manajemen - IZIN.

Fyuh..beginilah nasib jadi mahasiswa yah...baiklah karena saya masih ada kuliah jam tujuh lagi maka saya putuskan ngebakso ke warung Pak De sendirian, dewi belum nyampai dan BBM saya juga tidak dibalas dia, sementara saya kelaparan sangat karena siang makannya pakai acara malu-malu di rumah mak Jeje -_______-

Pelajaran moral : Malu-malu membawa derita lapar

Waktu sampai di warung  baksonya, sumpah ini orang banyak banget, mana eike sendirian lagi mau duduk dimana inih. Celingak-celinguk sana-sini akhirnya memuuskan bergabung di meja depan dengan beberapa orang yang juga lagi serius menikmati baksonya. Keuntungan saya duduk di bagian depan adalah selalu terlihat kasir sehingga dia bisa memantau apakah pesanan pelanggan sudah datang atau belum, voila...kurang dari lima menit semangkok bakso dan teh botol sosro sudah merayu saya untuk disantap. Saya makah dan menikmati setiap suapan, lapar bo!!! Makan baksonya pakai perasaan biar benar-benar menikmati rasa bakso yang berbeda dari biasanya, berbeda karena dibeli ditanggal tua sehingga rasanya berlipat-lipat lebih enak, hahaahha....jujur banget sih lagi bokek mak.

Hampir selesai menyantap makanan saya tiba-tiba teringat memberitahu Dewi kalo gak ada kuliah, angkat tab dan ternyata udah masuk bbm onty Dewi menanyakan saya dimana, saya langsung jawab makan bakso, eh masih nyentuh tanda send si onty udah muncul di hadapan eikeh, seketika eike tersinggung.

Emang kelihatan banget ya eike anak yang mampu gaulnya di warung bakso doang sampai-sampai tanpa perlu jawaban pun si onty tau eike lagi disitu, keren dikit kek onty, nyari ke Repuvlik Coffe sekalipun disana pasti gak bakal ketemu eike, wkwkwkwk...

Onty duduk saat saya udah kelar makan, saya tawarin makan yuk, onty nya menolak, saya ajak balik kampus yuk kata onty dia capek, hehehehhe jadilah kami menunggu disitu sambil ngobrol. Onty melihat BBM nya lalu nyeletuk

"Ada mutasi mak, mutasi AR.."

Oke saya bukan AR, tspi suami saya AR jadi wajar dong kalau saya deg-degan, membuka tab dan dengan cepat mencoba untuk masuk ke portal kami, untungnya saat itu belum banyak yg mengakses sehingga saya dengan mudah mengunduh semua filenya. Filenya dibagi empat bagian selain dari pdf keputusannya, tiga file lain isinya mutasi semua dan ternyata bukan hanya mutasi AR ada juga mutasi pelaksana, ckckck...jantung ini berdebar lebih kencang dari terbangnya pesawat jet.

File pertama yang saya buka adalah mutasi AR dan langsung melihat ke daerah sumatera, disitu saya melihat nama-nama yang saya kenal namun nama suami tidak saya temukan, artinya suami enggak ikutan mutasi kali ini. Lalu saya berpindah ke mutasi pelaksana dan lagi-lagi tidak ada nama saya, perlahan saya membaca seketika hati saya mencelos saat melihat dua nama yang begitu saya kenal, nande dan kak Tere ikut dalam mutasi kali ini. Sebenarnya mutasi mereka sungguh sangat wajar mengingat periode mereka di kantor sekarang cukup lama, hanya saja saya begitu bersedih karena sejak awal perpindahan saya ke medan, mereka berdualah teman terbaik saya. Satu berperan sebagai mama yang selalu menasehati saya dan kak Tere, satunya lagi berperan sebagai kakak yang selalu blak-blakan bila saya salah, dan persamaan kami bertiga adalah sama-sama parbada
-_______-

Nande...inget banget gimana nande nemenin saat mabok hamil, nande nemenin kami membeli motor pertama kami, nande ikut sibuk saat diriku bingung bahkan nande sampai bertanya untuk mendapatkan kejelasan, bagaimana nande sayang sama kami seperti anak nande, sekalipun kami seringkali bandel nde, huhuhu.....opung, gal bisa bayangin akan menghadapi hari tanpa celotehanmu, cerewetmu, candaanmu...

Kak Tere....cinto, apalah mau kubilang, aku sedih banget kakak pindah.Siapa lagi teman ceritaku, siapa lagi yang mau nemenin aku kemana-mana sekalipun tak masuk akal, siapa lagi yang mau mengikuti kemauanku walaupun itu diikuti repetan, siapa lagi yang mau kuceritain tentang Leon tiap hari, hua....

Sungguh aku tak sanggup!

Mengenal kalian membuatku merasa sungguh sangat beruntung
Diberi teman-teman terbaik dan tulus sementara standar pertemanan saat ini sudah bergeser ke "siapa dia"

Tiga tahun sudah sangat cukup untukku merasakan kalian lebih dari sekedar teman, kalian adalah hadiah yang Tuhan berikan untukku pada saat aku galau karena kepindahanku ke Medan dan tidak ada orang yang kukenal

Sepertinya segala kehidupan pribadi kita bercampur aduk di tiga tahun ini, semua kita jalani bersama, tertawa bersama, menangis bersama, susah bersama, dan kini kita harus berpisah. Huhuhuhu...

Ah aku tak sanggup menulis lagi

Aku masih galau...

Sekian

-Mama Leon yang sedang galau-


Posted via Blogaway

13 comments:

  1. Mama leon, saya pasien dokter asti, ada email ga supaya bs nanya2 dan ngbrol, saya sedang relaktasi nih. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mama salam kenal :)

      imel saya : chichiliya.radja7@gmail.com :)

      Delete
  2. Mama leon, saya pasien dokter asti, ada email ga supaya bs nanya2 dan ngbrol, saya sedang relaktasi nih. Hehe

    ReplyDelete
  3. cuma bisa bilang..la terkataken...nyesek di dada...

    ReplyDelete
  4. jangan galau lagi mak le,, doakan aku mutasi kesana ya.. biar ada kawan parbada.. tapi aku kan ga parbada kayak kak tere ya,, jd ga bs terganti kan jg kak tere itu...hehehehe
    tetep parbada dgn rekannya yang baru yaaa.... i miss you gals.. :* smoocccchhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihhh kok ga mau pulak.. sombong lah mak Le ini... oke fineeeee

      Delete
    2. kau kan mau sekolah lagi....nanti kudoakan kau mutasi kesini menghambat sekolahmu che

      -_________________-

      *mewek bener2 deh

      Delete
    3. d4 uda dibuka mama,, dan aku blom bs coba karena blm cpns 2 tahun per maret ini.. ntah knp buka april ini pdhal kmren2 buka nya oktober... kalo oktober uda bs buka... sakitnya hatiku mak Le.. kuciwa hatiku..

      Delete
    4. bahhhhh sedih kali onty.... :(

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete